Monday, 15 May 2017

Pertama kali taip entri di telefon

Hari ini si kecil demam.  Badannya agak panas dan kerap merengek minta di dukung dan sentiasa mahu menyusu. Sebenarnya dia tidak mahu ditinggalkan. Aku sudah berkali-kali cuba meninggalkannya apabila tengok dia semacam lena.  Baru setapak sudah kembali terjaga dan menangis.

Aku tengok jam sudah 1.40 petang.  Ikan masih di sinki dan sayur belum di potong. Mujur aku sempat memasak nasi tadi.  Jika suami balik untuk makan,  bolehlah aku goreng ikan atau telur saja.  Lauk pauk rumit memang tidak tercapai dek akal dan tanganku.

Aqil pula akal dan ragamnya boleh tahan. Sekejap mahu mewarna,  sekejap nanti mahu buang air, mahu main ikat plastik dan juga mahu mengusik adik. Aku layankan saja sebab jika aku marah-marah Aqil akan jadi berkasar. Ini yang aku perhatikan. Jika kita lembut, dia lebih tenang. Sebetulnya aku tahu Aqil hanya mahu perhatianku. Sejak ada adik kecil aku selalu mintanya bermain sendiri. Jika adik tidur,  aku suruhnya jangan buat bising. Jangan itu. Jangan ini. Barangkali Aqil sendiri rasa tidak bebas.

Hasil kreativiti Aqil.  Puas aku suruh dia warna dengan cantik. Dia berkeras mahu warna hitam juga. Katanya ini Upin Ipin main bunga api. Mukanya terbakar.  Kan, banyak akalnya? 

Baiklah aku rasa Anis sudah mula lena. Aku perlu segera ke dapur sebelum dia tersedar.

Dan itulah. Nasi yang aku sangka sudah naik cantik dan panas-panas rupanya masih terendam gara-gara aku lupa tekan suisnya. Alahai.. Kalut hendak menanak sambil anak melalak kiri kanan inilah hasilnya.


Nak menangis oii. Lagipula perut dah berkeroncong ni!

Bertabahlah diri.


No comments:

Post a Comment