Wednesday, 31 May 2017

Pengalaman berniaga di bazar Ramadan

Sudah empat hari umat islam berpuasa. Masjid bertambah meriah dengan kehadiran jemaah menghidupkan ramadan. Bazar ramadan penuh sesak dibanjiri pelbagai lapisan masyarakat mencari juadah istimewa berbuka.

Tidak dapat tidak aku terimbau memori berniaga di bazar ramadan selepas tamat SPM. 

Arwah ayah yang beriya-iya mahu kami berniaga. Selain peluang menambah pendapatan keluarga,berniaga di bazar memberi aku banyak pengalaman hidup yang tidak ternilai. Bagi urusan pendaftaran gerai banyak proses yang perlu dilalui. Bermula mengambil borang di MPAJ,  mengundi lokasi gerai,  mengambil suntikan peniaga dan menghadiri kursus pengendalian makanan yang wajib.

Kami sepakat mahu menjual roti jala dan kari.  Ada kari ayam dan daging. Ayah memang terkenal membuat kari yang sedap. Aku pula sudah lama dilatih emak membuat roti jala.

Menariknya untuk menjala roti kami menggunakan acuan bermuncung tiga diperbuat dari tembaga. Walaupun pada waktu itu ramai yang menjala menggunakan acuan plastik,  ayah hanya membekalkanku acuan klasik bewarna keemasan itu. Aku pula sudah terbiasa menggunakannya,  jika ditukar pasti serba tak kena. Pada pengamatanku,  jalaan tepung lebih halus dengan muncungnya yang tirus tajam itu.

Kami dapat gerai di bahagian tengah bazar. Di sebelah kiri gerai kami Pakcik Azhar berniaga air soya dan kuih muih. Jiranku di sebelah kanan aku tidak berapa ingat. Suasana di bazar ramadan Kampung Pandan sangat meriah. Banyak gerai dan menjual aneka juadah istimewa sampai rambang mata dibuatnya. Antara gerai yang mendapat sambutan ialah gerai murtabak dan nasi kerabu ayam percik.

Proses menyiapkan jualan bermula sejak pagi. Di awal pagi aku sudah menyediakan bahan basah. Daging dan ayam dipotong kecil. Santan diperah. Kentang didadu dan rempah ditumis siap. Ayah akan pulang waktu rehat tengahari dan menyiapkan dua jenis kuah kari. Ayah memang tidak kedekut, kuah karinya cukup rasa. Daging dan ayam mesti ada dalam setiap bahagian kuah. Begitu pesan ayah.

Sehari aku akan menjala sehinggal dua kilo tepung.  Satu kilo menghasilkan kira-kira 60 keping. Kami buat ikut kemampuan  sementelah kami berniaga kecil-kecilan saja.

Operasi di bazar bermula selepas Asar. Ayah akan pulang awal dan menghantarku ke tapak bazar. Di dalam iswara ayah penuh dendam meja lipat, payung dan periuk berisi kari panas-panas. Selalunya aku ditemani adik lelakiku, Han.

Alhamdulillah roti jala dan kari kami mendapat sambutan. Jualan kami sentiasa habis. Paling menggembirakan kami sudah ada pelanggan tetap, hingga ada yang membeli setiap hari. Waktu itu lima keping roti jala saiz sederhana siap dengan kuah yang wajib ada lauknya hanya RM 2!

Suasana sibuk dan rasa meriah di bazar terutama di waktu puncak. Semakin petang pengunjung bertambah ramai.

Bau dan asap ayam golek mengapung di udara. Nun di hujung sana ramai berbaris menunggu giliran membeli popiah basah.

"Kak, mari kak. Cendol kak". Laung seorang abang dari gerai minuman.

"Ayam percik! Ayam percik! Panas-panas!"

"Roti jala! Roti jala!"

Aku juga ikut melaung memanggil pelanggan. Mula-mula memang terasa malu,  tetapi lama kelamaan aku sudah terbiasa.

Seronoknya ramai yang berhenti dan membeli. Roti jala bertukar tangan. Aku mengambil wang dan menyimpan di dalam beg kecil terikat di pinggang. Ayah berpesan supaya mengucapkan terima kasih dan sentiasa tersenyum kepada pelanggan.

Ah,  pengalaman begini memang tidak dapat dibeli wang ringgit. Ayah mengajarku banyak hal kehidupan dengan berniaga. Mesti rajin berdoa memohon rezeki yang murah. Ayah juga mengajar konsep tawakal kepada Allah swt. Di pasar, aku melihat kesungguhan ibubapa bekerja berniaga mencari rezeki untuk keluarga. Mereka sanggup berpenat, berpanas dan berhujan demi rezeki yang halal.

No comments:

Post a Comment