Friday, 12 May 2017

Kisah Alia (Bahagian I)

Aku ada seorang teman lama, namanya Alia. Lama sudah tak berhubung. Kami bertemu di kampus. Kami satu hostel, berbeza kuliah. Alia ini sangat kontradik dengan aku. Dia pendiam dan pemalu. Jika tidak biasa dengan seseorang, dia tidak banyak berbual. Lambat panas. Tetapi apabila rapat dengannya, Alia teman yang menyenangkan. Dia prihatin, dia juga lucu.

Aku suka berkawan dengan Alia sebab dia mengajar aku untuk slow down dalam banyak hal. Duduk dengan Alia, aku jadi lebih lembut. Sementelah teman-teman aku yang lain sejenis huhahu ha dan out loud. Aku juga membantu Alia dengan subjek bahasa Inggerisnya. Dia selalu kagum dengan bahasa Inggeris aku padahal di kuliah, aku tergolong pelajar lemah. 😁
Alia minat Anuar Zain. Dia ada koleksi album Anuar Zain, ok? Apa barang download MP3? Masa itu belum ada 4share dan iTunes segala. Begitulah namanya peminat setia.
Dia juga pembaca tegar novel melayu. Melalui Alia aku kenal novelis terkenal seperti Norhayati Berahim, Anis Ayuni, Damia Hanna dan ramai lagi. Rasany aku saja yang Alia sudi pinjamkan novelnya. Sebab aku jenis pinjam tak peram. Malam ini pinjam, esok pagi sebelum pergi kelas aku sudah pulangkan. Ya, satu malam aku habiskan. Jika aku segigih ini menghadam nota kuliah pasti aku lulus ijazah kelas pertama.

Berbalik kepada Alia, satu hari selepas buka semester Alia mengetuk bilikku.
"Sibuk ke?," Dia tersenyum manis. Matanya menyeluruhi lantai bilikku yang bersepah.
"Ha. Tengah kemas nota." Aku membalas pendek.
"Jomlah, pergi bilik kita," dia masih di muka pintu.
"Ada apa?" Walaupun tidak mahu bertangguh mengemas, aku menuruti Alia.
Di bilik Alia, memang beza sungguh dengan bilik aku. Kemas tersusun walaupun ini hari pertama kami semua kembali ke kampus selepas cuti panjang.
"Awak nak dengar lagu?," dia mengambil kaset dan memasangnya. Mungkin dia baru bawa player sebab aku tak pernah nampak sebelum ini.

Ha.. Kau panggil aku sebab nak dengar lagu? Ingat nak bagi makanan ke. Tunjuk novel ke.
Begitu bisik hati. Tapi aku tidak marah. Seperti aku katakan, dengan Alia aku selalu tenang.
Dan dari radio kaset itu terputar lagu ini,
"Ada sekor anak tupa, atah jule mokte.. jale cari make... "
Aku. Pertama kali dengar lagu tu, rasa nak ketawapun ada. Tapi aku tahan. Macam-macam perasaan.
Yang aku ingat aku rasa lucu. Bersungguh-sungguh dia mahu aku mendengar lagu Halim Yazid. Tahu-tahu hampir satu album dimainkan. Sambil-sambil dia bercerita kisah-kisah dan makna di sebalik setiap lagu.
Alia, mek kelate dari Pasir Mas. Mengajar aku memaknakan banyak hal dalam kesederhanaan seorang anak pemandu lori menjejak universiti!

Ah, rindunya.

No comments:

Post a Comment