Saturday, 20 May 2017

Kegagalan hanyalah proses.

Rasa sedih juga ketinggalan entri.  Di dalam kepala banyak idea tetapi sesampai saja di blog,  tidak lancar.

Terasa sukar hendak dihabiskan.

Hidup berjalan seperti biasa dan terpenuh dengan rutin. Suami sibuk menyiapkan konten pembentangan business model canvas untuk program CEO desa. Aku sempat menyumbang sedikit input dan membantu dalam latihan pembentangan.

Ohya, mereka mempersembahkan idea aplikasi mobile untuk percetakan dan fotokopi.

Dan semalam sesi pitching di Raub. Aku tidak ikut serta. Cukuplah menghantar dengan doa. Dari tempat acara suami mengirimkan update. Antara juri yang turut mengadili acara ialah pengarah Erma Fatima dan pegawai-pegawai kementerian terbabit.

Alhamdulillah semua berjalan lancar. Dan suami serta team gagal dalam sesi pitching itu. Sedih?

Tidaklah. Pada aku mereka pergi demi mengaut pengalaman dan boleh jadi produk yang mereka persembahkan belum cukup kuat untuk menyakinkan juri. Mungkin juga tidak bertepatan dengan kehendak program.

Setiap kita akan melalui pengalaman pertama. Dan dalam perjalanan mencari kejayaan kita akan bertemu halangan. Semua ini sangat berharga untuk kita jadikan panduan melakukan yang lebih baik.

Seperti aku,  walaupun hanya terperap di rumah melayan karenah anak-anak,  ya aku jua tidak harus berhenti belajar dan mencuba. 

Misalnya hari ini aku cuba buat biskut coklat cip ala-ala Subway. Ia sepatutnya bersaiz besar leper dan chewy. Tapi nampaknya percubaan belum menjadi dengan jayanya. Biskutku gemuk membukit dan keras pula.

InsyaAllah aku akan cuba lagi di masa depan. Setiap kesilapan peluang untuk menjadi lebih baik.

Sampai di sini dulu.  Jumpa lagi.

No comments:

Post a Comment