Monday, 15 May 2017

Ibu yang Pentingkan Diri Lebih Bahagia


Teks: Aminah Hafizah
Foto: Aminah Hafizah

Kita selalu mendengar orang menyebut betapa mulianya pengorbanan ibu. Kita diceritakan kisah-kisah ibu sanggup bersusah payah demi kebahagiaan keluarganya. Barangkali sentimen ibu mestilah sentiasa bersedia berkhidmat kepada suami dan anak-anak yang begitu menebal dalam budaya masyarakat, menjadikan kita lupa bahawa ibu juga seorang insan bebas yang punya kemahuan diri. Sementara empunya diri terikat dengan komitmen dan

Seorang ibu apatah lagi seorang surirumah terhadap dengan tugasan rutinnya sepanjang hari. 24 jam, tujuh hari seminggu tanpa henti. Dialah mengurus dapur, mengatur jadual anak-anak, menyiapkan keperluan seisi keluarga bermula celik mata sehinggalah dia tertidur kepenatan di malam hari. Masa dan kudratnya difokuskan untuk menguruskan rumah tangga.

Seorang surirumah bergelar ibu juga tidak terlepas dari kemurungan dan kebosanan menghadapi jadual hariannya. Cabaran dalam rumahtangga, ragam dan karenah anak-anak, keyakinan diri yang menyusut, kesepian, tekanan hidup, menjadi asam garam hidup seorang wanita.


Mari kita semak tip dan panduan untuk ibu mementingkan dirinya (dan lebih bahagia)

1. Buang rasa bersalah menguntukkan masa untuk diri

Setiap ibu haruslah bebas menguntukkan masa untuk dirinya. Selain masa beribadah yang wajib, sentiasalah memberi ruang untuk ibu melakukan perkara yang disukainya. Boleh jadi hobi atau melakukan aktiviti kegemarannya.  Masa untuk diri bukan terhad untuk masa ibu berehat dan tidur. Masa ini adalah slot eksklusif untuk ibu merasa gembira tanpa terikat dengan rasa bersalah meninggalkan keluarga untuk menggembirakan dirinya. Seorang ibu juga harus yakin perbuatannya ini tidak mengurangkan kualitinya sebagai seorang ibu dan isteri. Sebaliknya perasaan memiliki ruang masa untuk diri menjadikan wanita lebih bertenaga, bersemangat dan berkeyakinan ntuk terus mengharungi cabaran bergelar ibu.


2. Masa untuk bersosial
Wanita saat dia menjadi seorang ibu hidupnya banyak berkisar anak-anak, suami dan pengurusan rumahtangga sahaja. Apa kata luangkan masa untuk makan tengahari bersama teman-teman baik sambil berkongsi cerita? Tentu banyak yang boleh dipelajari daripada pengalaman teman lain. Selain itu, surirumah juga boleh menyertai persatuan komuniti kejiranan, kelab sukan untuk mengembangkan rangkaian sosialnya. Percayalah, dengan banyak bergaul sikap dan kualiti seorang ibu akan lebih terbuka dan sentiasa mengikuti perkembangan. Masa untuk bersosial juga tidak terhad kepada pertemuan mata, dengan perkembangan dunia media sosial seorang suri tetap dapat bersosial tanpa halangan geografi. Paling penting, bijaklah mengatur masa agar semua seimbang dan terjaga.

3. Meminta Penghargaan
Terkadang kita terlalu asyik dengan dogma tanggungjawab dan amanah yang tergalas di bahu seoang wanita bergelar ibu. Memang tugas wanita melahirkan anak. Semestinya tugas ibu menjaga anak-anak. Seperti insan lain, wanita bergelar ibu juga ingin merasa peranannya dihargai oleh seisi keluarga dan ini tidak terhad kepada suami dan anak-anak bahkan keluarga sendiri dan keluarga mentua.

Nadiah, seorang surirumah sepenuh masa menyarakan wanita sepertinya supaya berani dan yakin meminta penghargaan.

"Saya misalnya tidak segan meminta hadiah daripada suami selepas kelahiran anak-anak kami. Tidak kisahlah hadiah itu mahal atau biasa-biasa, yang penting suami ingat dan berinisiatif menghargai. Kita semua tahu lelaki sering terlepas pandang hal-hal begini, jadi saya rasa sebagai isteri tidak salah mengingatkan,"


4. Berani mendukung prinsip diri 
Ini kedengaran remeh tetapi antara konflik yang sering melanda ibu terutamanya yang bergelar surirumah. Setiap ibu haruslah berani menyatakan pendapat serta kepercayaannya dan melakukan perkara yang diyakininya betul. Tidak harus timbul soal autoriti dan mempersoalkan kemampuan surirumah membuat keputusan untuk diri dan keluarganya.

"Ibu saya tidak setuju anak saya yang masih kecil diletakkan di dalam car seat. Alasannya kasihan melihat bayi saya tidak merasa dipedulikan dan dipeluk ibu. Hakikatnya saya lebih memikirkan keselamatan bayi sepanjang perjalanan di dalam kereta". Nur berkongsi pengalamannya.

Sebagai seorang wanita dan ibu, pilihan memang terletak di tangan kita untuk mengatur rutin harian dan mencorak kehidupan yang ingin kita lalui. Apa yang penting membahagiakan diri sendiri adalah tanggungjawab empunya badan. Dengan jiwa dan hati yang bahagia, barulah kita dapat memberikan kebahagiaan dan kegembiraan kepada keluarga tersayang.

Ayuh ibu-ibu semua, pentingkan dirimu dan jadilah lebih bahagia.



Sayangi dirimu untuk kau bisa menyayangi semua orang. 


No comments:

Post a Comment